Affinity Designer vs Adobe Illustrator Mana Yang Lebih Unggul? - Almaftuchin Blog

Affinity Designer vs Adobe Illustrator Mana Yang Lebih Unggul?

Affinity Designer vs Adobe Illustrator Mana Yang Lebih Unggul?

 


Kemungkinannya adalah, jika Anda mengerjakan proyek desain, Anda menggunakan produk Adobe. Sejak diperkenalkan hampir 30 tahun yang lalu, raksasa perangkat lunak kreatif telah berkembang dan menjadi aset yang sangat diperlukan dalam industri desain.


Dengan lebih dari 20 aplikasi desktop dan seluler yang dapat diakses melalui Creative Cloud, Adobe mendominasi pasar pembuatan grafik digital yang tampaknya tak tertandingi. Beberapa produk, termasuk CorelDRAW, Inkscape dan Sketch, telah mencoba untuk bersaing, tetapi pada akhirnya Illustrator masih unggul. Penantang terbaru? Affinity Designer diluncurkan pada akhir 2014 dan berjanji untuk memberi Adobe biaya berlangganannya.


Tapi apakah itu memberikan? Kami melihat tiga komponen desain penting, set alat, kemampuan file impor/ekspor, dan fitur ruang kerja—dan meninjau bagaimana Affinity Designer menumpuk dibandingkan dengan Illustrator.


Apa itu Affinity Designer?

Dibuat oleh Serif Labs yang berbasis di Inggris, Affinity Designer adalah editor grafis vektor yang dirancang sebagai alternatif untuk Adobe Illustrator. Serif didirikan pada 1990-an sebagai pengembang perangkat lunak desktop publishing PC/Windows berbiaya rendah untuk pengguna tingkat pemula. Sekarang perusahaan mengambil pasar perangkat lunak grafis untuk Mac. Tersedia dengan harga $49,99, Affinity Designer dapat dengan mudah diabaikan sebagai program grafis murah lainnya yang ditujukan untuk para amatir, tetapi program ini dibuat khusus untuk desainer profesional yang terbiasa bekerja di lingkungan Mac. Dengan kemampuan untuk mengedit dan membuat lapisan piksel, Affinity Designer seolah-olah berfungsi sebagai hibrida Illustrator/Photoshop—tetapi bisakah itu menjadi alternatif yang menarik bagi desainer yang sering bekerja di kedua program? Apakah Affinity Designer menawarkan fitur yang cukup untuk mempengaruhi pengguna lama Adobe? Atau lebih cocok untuk pemula?


Tool Set

Untuk desainer baru dan profesional lama, Affinity Designer menawarkan antarmuka pengguna yang modern dan intuitif yang memungkinkan pengguna untuk bertransisi hampir mulus antara itu dan Illustrator. Perancang pemula akan menemukan semua alat yang diperlukan diatur dengan jelas dan dapat diakses dan bilah alat default dan pintasan keyboard akan terasa familier bagi pengguna Adobe. Kurva belajar lebih seperti kemiringan lembut untuk desainer berpengalaman di Illustrator atau Photoshop.


Affinity Designer hadir dengan semua alat pena dan bentuk standar untuk menyelesaikan karya seni berbasis vektor dan piksel yang kompleks. Dengan toolbar persona—yang membagi alat vektor, piksel, dan ekspor menjadi tiga set terpisah—pengguna dapat beralih di antara set alat tanpa mengganggu alur kerja. Untuk desainer yang bekerja di Photoshop dan Illustrator secara bersamaan, menggunakan Affinity Designer dapat menghemat waktu. Pengguna yang bergantung pada alat Photoshop klasik seperti tongkat ajaib atau sikat kloning perlu mengeluarkan $49,99 lagi untuk Affinity Photo, program saudara Affinity Designer, yang dirilis pada tahun 2015.


Seniman vektor dan desainer infografis berpengalaman akan menemukan kekurangan alat yang lebih canggih yang ditemukan di Illustrator CC. Misalnya, rilis Affinity Designer saat ini tidak menyertakan alat petak perspektif atau grafik kolom.


Mengimpor dan mengekspor file

Baik berbagi file yang berfungsi dengan tim atau memperbarui template yang dibuat di platform lain, kompatibilitas adalah masalah yang jarang ditangani oleh program grafis di masa lalu. Sementara program non-Adobe lainnya dapat mengonversi file PSD atau EPS dan membuka dalam format yang tidak dapat diedit, Affinity Designer dapat membuka dan mengedit PSD, AI, dan EPS dengan relatif mudah. Memperbarui logo usang dalam file AI asli yang dibuat di CS2 dapat diselesaikan dalam Affinity Designer dalam hitungan menit. Menyimpan kembali ke AI, bagaimanapun, tidak mungkin. Meskipun menjadi editor vektor, Affinity Designer mengekspor ke PSD. Mengekspor file yang sudah selesai lebih mudah karena dialog ekspor terpisah menyimpan ke format EPS, PDF, PNG, JPG, GIF dan TIFF.


Karena Adobe menawarkan berbagai fitur dan pengaturan yang lebih luas, beberapa di antaranya mungkin tidak dipertahankan saat mengimpor ke Affinity Designer. Misalnya, overlay pola dan efek atau filter lain dapat dihapus dari file PSD yang diimpor dan file AI yang diimpor mungkin tidak mempertahankan objek yang dikelompokkan.


Fitur Workspace

Affinity Designer kalah bersaing dengan Adobe Illustrator dalam opsi ruang kerja. Illustrator CC menawarkan beberapa Ruang Kerja yang telah ditentukan sebelumnya untuk berbagai jenis pekerjaan desain-desain web, otomatisasi, dan pemeriksaan pra-tekan untuk beberapa nama dan kemampuan untuk membuat Ruang Kerja khusus. Studio Affinity Designer menyediakan beberapa fitur yang sama,contoh warna, efek, kuas, dan gaya,tetapi ini belum sempurna jika dibandingkan. Meskipun program ini dilengkapi dengan berbagai efek, dan mendukung pilihan bentuk vektor yang diperluas dan kemampuan untuk memuat kuas Photoshop (file .abr), program ini tidak memiliki kemampuan untuk mengimpor perpustakaan pola Photoshop (.pat) dan bentuk kustom. (.csh), yang mungkin memberikan jeda kepada desainer yang telah mengumpulkan perpustakaan besar untuk elemen desain ini.


Pembaruan terbaru untuk Affinity Designer mengintegrasikan swatch warna PANTONE dan kemampuan untuk mengaktifkan artboards. Peningkatan ini merupakan indikasi bahwa para pengembang di Serif memahami kebutuhan desainer profesional dan bekerja untuk memenuhi kebutuhan tersebut.


Ketersediaan

Untuk saat ini, Affinity Designer dan Affinity Photo, perangkat lunak pengedit gambar Serif, hanya tersedia untuk pembelian di seluruh dunia di Mac OS. Versi beta Windows sekarang tersedia untuk diunduh, tetapi tidak ada informasi tentang aplikasi pendamping Affinity untuk perangkat seluler. Adobe CC tersedia untuk Mac dan Windows dan aplikasi seluler Adobe memungkinkan pengguna membuat dan melestarikan karya seni yang dapat diedit di Creative Cloud untuk digunakan di seluruh platform.


Affinity Designer vs. Adobe Illustrator: Mana Yang Lebih Unggul?

Dalam hal fungsi dan gaya, Affinity Designer adalah alternatif anggaran rendah yang mengesankan untuk Adobe Illustrator. Ini sangat sederhana untuk digunakan pemula sebagai alat pembelajaran tetapi cukup kuat untuk seniman grafis lepas dengan anggaran terbatas. Desainer layanan lengkap yang perlu membuat dokumen multi-halaman masih perlu mengandalkan InDesign—atau Quark Xpress lama, karena Serif belum merilis alternatif yang sebanding. Untuk fitur, alat, dan pintasan yang komprehensif, Adobe CC memiliki ketukan Affinity. Namun, jika Serif mengikuti langkahnya, kita mungkin akan segera melihat rangkaian Affinity menjadi pesaing utama di pasar perangkat lunak grafis.



Itulah artikel mengenai perbandingan antara Serif Affinity Designer vs Adobe Illustrator.

Bagi kalian yang ingin membeli lisensi original Serif Affinity Desinger Pro yang tentunya original, langsung saja klik tombol dibawah ini. Semoga bermanfaat.